Senin, 28 Maret 2011

Wawancara dengan Setan Teroris!

Ini adalah pengalaman spiritual seorang hamba Tuhan yang sempat mewawancarai setan sehubungan dengan berbagai aski teroris di Indonesia. Berikut petikan langsungnya dari neraka:

Hamba Tuhan:
Selamat siang Tuan setan! Senang sekali bisa hadir bersama anda di sini. Oya kita langsung saja pada pokok persoalan. Bagaimana tanggapan anda terhadap aksi teroris yang akhir-akhir ini kembali marak di Indonesia?

Setan:
Saya sangat bahagia.

Hamba Tuhan:
Lho? Sama sekali anda tidak prihatin?

Setan:
Kenapa prihatin. Semakin kacau kehidupan anda di sini justru saya semakin senang. Itulah prestasi tertinggi saya. Dan itulah puncak kebahagiaan saya.

Hamba Tuhan:
Okey saya coba memahami sudut pandang anda. Tapi bagaimana anda memahami fenomena ini. Maksud saya apa sebenarnya yang bekerja di balik semua ini?

Setan:
Ya sayalah yang bekerja dibalik semua ini.

Hamba Tuhan:
Maaf anda bisa lebih spesifik?

Setan:
Ya pertanyaan anda juga harus spesifik dong!

Hamba Tuhan:
Okey. Saya akan mulai dari istilahnya. Apakah anda setuju dengan label teroris untuk umat Islam yang berjihad di jalan Tuhan?

Setan:
Saya tidak ada urusan dengan istilah yang kalian perdebatkan. Karena yang penting bagi saya bukan itu. Bukan itu target saya. Tapi kalau boleh saya berpendapat, itu istilah politik internasional. Suatu strategi untuk menggiring imajinasi sosial. Untuk membangun suatu citra bahwa Islam memang agama teroris. Agama yang menganjurkan kekerasan. Perang dan senjata.

Hamba Tuhan:
Artinya anda ingin mengatakan tidak setuju dengan label tersebut?

Setan:
Sebenarnya tidak. Tapi melihat aksi para umat Islam yang membom rumah anda kemaren, saya jadi sangat setuju.

Hamba Tuhan:
Hmm … begitu ya. Berarti menurut anda Islam sama sekali bukan agama teroris?

Setan:
Tidak. Sama sekali tidak. Islam itu ajaran yang sangat mulia. Ajaran Tuhan yang abadi. Sejak saya membangkang di sorga sampai ke akhir zaman.

Hamba Tuhan:
Tapi mereka kan juga mengamalkan apa yang dilakukan Nabi Muhammad dengan segala jihadnya di jalan Tuhan?

Setan:
Ow.. itu beda. Beda sekali mas. Di zaman Nabi Muhammad itu perang terjadi karena mereka diganggu oleh kaum kafir.

Hamba Tuhan:
Saya garis bawahi pernyataan anda: “Diganggu oleh kaum kafir.”
Berarti kalau mereka tidak mengganggu, tidak akan diperangi? Bisa dipahami begitu?

Setan:
Benar sekali. Di zaman Nabi Muhammad banyak umat lain yang hidup dalam masyarakat Islam di bawah pimpinan dia. Maaf saya tidak menyebutnya dengan panggilan "beliau". Karena sebutan itu hanya bagi anda. Saya kan setan.

Hamba Tuhan:
Ya saya maklum kok. Jadi?

Setan:
Ya jadi orang kafir yang dipahami di zaman Nabi Muhammad dengan sekarang sepertinya sudah centang prenang. Saya tidak hafal Alquran dan hadist Islam. Tapi yang ingin saya katakan, mereka tetap hidup berdampingan dengan damai. Sejauh yang saya intip waktu itu ada yang namanya Piagam Madinah. Saya tidak hafal isinya. Itu mirip dengan Pancasila di negara anda ini. Semua orang asal beragama dan menyembah Tuhan tetap dilingungi. Hanya saja mereka diwajibkan membayar pajak istilah anda sekarang.

Hamba Tuhan:
Hmm … begitu ya. Anda tahu juga sejarah Islam ya?

Setan:
Haha... anda ini goblok apa. Wong pekerjaan saya setiap detik membututi anda semua. Bahkan sejak nenek moyang anda yang bernama si Adam itu, musuh bebuyutan saya itu. Termasuk anda semua di sini.

Hamba Tuhan:
Oya jadi hubungan semua itu dengan teroris?

Setan:
Ya makanya saya sangat setuju mereka yang mengaku jihad dengan main petasan itu, maaf walaupun anda menyebutnya bom, bagi saya itu hanya sekaliber petasan. Saya sangat setuju mereka itu disebut teroris. Karena mereka cuma histeris. Semacam suasana kejiwaan yang dinamakan menggigau. Kebetulan saja objek gigauannya agama. Tapi aslinya itu bukan iman.

Hamba Tuhan:
Kenapa anda katakan itu bukan iman? Bukankah mereka dalam rangka memperjuangkan Islam. Agama Tuhan?

Setan:
Haha .. anda beruntung sebenarnya berdialog langsung dengan setan seperti saya seperti ini. Karena langsung dari sumber yang valid. Berbeda dengan debat antara anda dengan teman-teman anda semua yang rata-rata goblok semua soal ini. Saya kasi tahu rahasianya ya. Kalau itu iman, godaan saya tidak akan bisa masuk. Contoh saja di zaman Nabi Muhammad dulu, wah… itu saya benar-benar kewalahan. Mereka benar-benar beriman. Apa saja yang mereka lakukan dalam rangka iman. Mau saya serang melalui hati mereka, wah .. tambah susah lagi. Saya kepanasan di situ. Karena hati mereka selalu mengigat Tuhan. Dan isi hatinya nyaris baik-baik semua. Tidak ada niat mengejar iming-iming segala macam. Murni untuk Tuhan. Jadi di hati yang seperti itu saya benar-benar tidak bisa masuk. Backing mereka langsung Tuhan.

Sudah berkali-kali saya menyamar dan menipu mereka, tapi tetap gagal.Kenapa? Karena kebeningan iman mereka membuat Tuhan cemburu bila mereka saya goda. Jadi Tuhan langsung kasi tahu pada mereka bahwa mereka sedang saya tipu. Walah …. Susah benar perjuangan saya waktu itu.

Tapi sekarang?
Wah … gampang benar!
Karena rata-rata kaum anda sekarang nyaris tidak ada yang beriman. Hanya sok beriman. Makanya mudah saya gelincirkan. Mata, hati dan .... lebih-lebih pikiran mereka,  sudah saya butakan dan saya ganti dengan yang lain. Tapi mereka seolah-olah melihat iman, seolah-olah melihat Tuhan, seolah-olah melihat pahala, seakan-akan sudah masuk sorga hahahaha…!

Hamba Tuhan:
Jadi andalah sebenarnya aktor dibalik semua ini?

Bersambung di posting Selanjutnya..... >> KLik 



Ditulis Oleh: Erianto Anas

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Post